Lagi Tren, Telaah Dulu 4 Pro Kontra Ini Sebelum Memutuskan Jadi Freelancer

Dengan semakin berkembangnya teknologi, sekarang udah gak aneh lagi ngelihat orang kerja di mana saja secara remote alias tanpa harus masuk kantor setiap hari. Rata-rata jenis pekerjaan seperti ini sifatnya adalah freelancing. Dikenal sebagai pekerjaan yang dinamis dan fleksibel, gak heran freelancing menarik minat banyak anak muda untuk terjun di dalamnya. Sekilas sih, emang kelihatan enak banget. Tapi sebelum memutuskan jadi freelancer, gak ada salahnya buat cari tahu dulu pro kontranya berikut ini:

1. Tempat Kerja

Via Freepik.com

Pro

Komitmen utama yang diperlukan saat kita bekerja lepas sebagai freelancer adalah tugas selesai tepat waktu. Bukan absensi, kehadiran, dan sejenisnya. Pokoknya selama kita bisa memenuhi deadline tepat waktu, bebasin deh, mau ngerjain jobdesk di mana saja.

Kontra

Meski kita bisa bekerja sambil diam di rumah, gak jarang rasa bosan membuat kita mencari suasana kerja yang lebih fresh untuk mengejar deadline. Kalau kita pintar-pintar memilih, kita bisa bekerja di perpustakaan atau taman yang relatif irit ongkos. Tapi kalau tiap kerja harus diem di kafe? Duh, hati-hati saldo tabungan habis sebelum gajian.

2. Kompensasi

via Freepik.com

Pro

Karena gak ada sistem gajian yang rutin. Enaknya jadi freelancer, kita bisa menentukan sendiri kapan mau menerima upah. Jadi bisa dipas-pasin sama anggaran keuangan yang sudah kita buat sebelumnya. Ini bakal bermanfaat banget buat mengatur siklus keuangan dengan baik.

Kontra

Saat kita memutuskan untuk jadi freelancer, kita harus tahu kalau metode pembayaran upah yang akan diterima kemungkinan dilakukan by project. Jadi term-nya pun bisa menyesuaikan. Bisa bulanan, per tiga bulan, atau bahkan mengikuti progress pekerjaan yang kita garap. So, mungkin kita gak akan dapat gaji bulanan seperti karyawan pada umumnya.

3. Waktu Kerja

via Freepik.com

Pro

Seperti yang disebutkan pada poin nomor satu, kerja jadi freelancer membebaskan kita untuk bekerja di mana saja. Waktunya pun demikian. Jadi gak ada tuh, istilah kerja 9 to 5. Kamu bebas memilih jam kerja yang paling sesuai sama rutinitasmu.

Kontra

Di balik kebebasan memilih jam kerja, ada risiko keteteran kalau kita menunda-nunda pekerjaan karena keenakan santai-santai. Jadi untuk menyiasatinya, benar-benar perlu komitmen yang kuat dalam mematuhi jadwal yang sudah kita buat sendiri.

4. Peluang Berkembang

via Freepik.com

Pro

Namanya juga freelancer, secara umum kita gak terikat sama satu perusahaan. Begitu pekerjaan kita selesai, kita bisa langsung mencari proyek dari perusahaan lain. Ini bakal membuat kemampuan semakin berkembang karena bisa mencicipi berbagai jenis pekerjaan dari perusahaan yang berbeda-beda.

Kontra

Di sisi lain, ini membuat kita ‘digantung’ alias gak punya pijakan karir yang pasti. Beda sama karyawan kantoran yang sudah ada jenjang karir pasti, memutuskan jadi freelancer mengharuskan kita lebih struggle mengembangkan karir secara mandiri.

Pekerjaan apapun pasti punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. So, ketimbang menaruh ekspektasi yang terlalu tinggi, mending siapkan diri untuk beradaptasi. Jadi kamu akan siap bekerja di situasi apapun. 

No Comments Yet

Comments are closed

Best Rimma.co Content Delivered to your Inbox
Rimma.co

Digital media dan komunitas untuk mendukung wanita di bidang karir, usaha, dan keterampilan. Yuk gabung dan tanya-jawab seputar karir, usaha, dan problema lainnya di girlwecan.com

Follow Us: