5 Siasat Jitu Mengatur Pembayaran Dari Klien Ini Patut Dicoba Sama Freelancer

Apabila kamu seorang freelancer, pendapatan yang kamu terima pastinya sangat tergantung dari klien. Untuk itu kamu perlu banget mengatur sistem pembayaran yang jelas demi kelangsungan karirmu. Pasti akan sangat menyulitkan jika ada klien yang susah ditagih, atau mengingkari perjanjian, kan? Makanya beberapa cara alternatif ini bisa kamu lakukan untuk mengatur pembayaran dengan klien agar dapat diselesaikan dengan baik:

1. Tetapkan Jadwal dan Ketentuan Pembayaran

via freepik.com

Tetapkan jadwal dan ketentuan pembayaran dalam proposal, surat perjanjian, atau apapun yang kamu gunakan sebagai alat perjanjian tertulis. Kamu juga bisa membuat klausula sistem pembayaran secara bertahap sesuai progres pekerjaan yang telah diselesaikan. Ini sama-sama menguntungkan kalian dalam mengelola keuangan masing-masing.

2. Pastikan Kamu Punya Dokumen Pembayaran yang Terorganisir

via freepik.com

Kamu memang freelancer, tapi memiliki dokumen pembayaran yang terorganisir tetaplah sangat penting. Kamu bahkan bisa mencetak format invoice sendiri jika dirasa diperlukan. Saat semuanya terorganisir, ini akan memudahkan kamu untuk mengidentifikasikan mana yang pekerjaan yang sudah dibayar, belum dibayar, atau baru dibayar sebagian. Ini juga akan membuat kamu terlihat makin profesional.

3. Meminta Uang Muka Dulu

via freepik.com

Sebagai seorang freelancer tentu kamu perlu menyiapkan berbagai hal untuk memulai pekerjaan. Kamu bisa memberlakukan sistem pembayaran down payment alias uang muka sebagai tanda jadi dan modal awal membeli bahan-bahan yang diperlukan. Kamu bisa meminta uang muka sekitar 10-25% jika dirasa diperlukan. Setidaknya, kamu berjaga-jaga agar tidak rugi.

4. Coba Minta Secara Sopan Melalui Telepon

via freepik.com

Kamu mungkin melakukan perjanjian via email, hingga akhirnya menagih pun juga dilakukan melalui email. Tapi jika sudah melampui batas perjanjian email-email kamu gak direspon dengan baik. Coba saja menanyakannya secara melalui media lain misalnya telepon. Karena orang cenderung lebih susah mengabaikan panggilan telepon dibandingkan emailIngatkan klien tentang jumlah pembayaran, tanggal penyelesaian pekerjaan, serta tanggal jatuh tempo. Mintalah pembayaran dalam waktu tertentu (misalnya 48 jam) sebagai tenggat waktu.

5. Kirimkan File Konsekuensi Jika Tidak Membayar

via freepik.com

Bukan menakut-nakuti, tapi cara ini dapat dilakukan untuk menunjukkan keseriusan kamu dalam mendapatkan hak kamu. Saat menandatangani kontrak, mungkin di sana terdapat konsekuensi jika perjanjian itu dilanggar, salah satunya mengenai pembayaran. Kirimkan lagi file konsekuensi tersebut secara baik-baik sebagai bentuk peringatan.

Itulah beberapa cara yang bisa kamu lakukan untuk berurusan pembayaran dengan klien secara baik-baik. Ada saatnya mungkin kamu perlu memaklumi kesibukan klien, tapi mungkin juga ada saatnya kamu bersikap tegas untuk hak kamu sendiri.

No Comments Yet

Comments are closed

Best Rimma.co Content Delivered to your Inbox
Rimma.co

Sebuah komunitas untuk kamu yang ingin meniti karir, mengelola keuangan, hingga mencintai diri sendiri.

Follow Us: