6 Alasan Kenapa Branding itu Penting Meskipun untuk Bisnis Kecil

Merek, atau branding seringkali hanya diasosiasikan dengan nama dari sebuah produsen yang memproduksi produk tertentu saja. Namun, apakah hanya sampai di situ saja? Branding sendiri merupakan cara penjual dalam membuat pelanggan merasa yakin dengan produk atau bisnis yang dijalankan penjual.
Tak hanya sebatas nama saja, branding sebenarnya meliputi beberapa banyak aspek lain, seperti logo, ikon; melalui penerapan visi, misi, strategi perusahaan yang ada pada produk; ataupun melalui konten internet misalnya unggahan di blog atau media sosial. Hal yang satu ini gak cuma eksklusif hanya untuk perusahaan besar saja, lho. Perusahaan yang tengah merintis, atau masih tergolong kecil juga butuh membangun branding yang baik untuk beberapa alasan berikut:

1. Branding Mewakilkan Kesan yang Ingin Ditampilkan

via Pexels
Selalu ada latar belakang, cerita, dan kesan yang ingin ditampilkan dari beredarnya sebuah merek di masyarakat. Untuk itu, bisnismu pun juga memerlukan branding yang menjadi identitas untuk membedakan produkmu dengan produk dari perusahaan lain. Dengan demikian, konsumen tahu siapa produsen produkmu, apa yang perusahaanmu lakukan, hingga bagaimana produkmu akan membantu mereka saat mereka menggunakannya.

2. Meningkatkan Nilai Produk

via Pexels

Branding yang kuat dapat meningkatkan nilai bisnis menjadi sebuah aset, di mana aspek ini akan menjadi alat bagi perusahaan untuk bisa eksis di mata konsumen. Contohnya saja jika produk kripik yang dijual tanpa brand harganya cenderung lebih murah dibanding dengan produk kripik yang sudah dijual dengan brand dan kemasan yang menarik.  Meski begitu, konsumen pun biasanya tidak akan keberatan untuk membayar lebih. Ini membuktikan bahwa branding dapat memberikan peningkatan nilai produk.

3. Membantu Memberikan Arahan

via Unsplash

Seberapapun skala perusahaannya, entah itu perusahaan kecil atau besar, arah pergerakan usaha yang jelas menjadi hal yang penting. Membangun branding yang baik bisa membantu memberikan arahan sejak awal, karena ketika branding sudah jadi biasanya perusahaan sudah menentukan siapa segmen pasar produk, strategi penjualan seperti apa yang harus dilakukan, hingga apa rencana jangka pendek/panjang untuk mempertahankan/mengembangkan branding.

4. Branding menjadi Atribut Promosi

via Pexels

Berkaitan dengan poin-poin sebelumnya, branding dapat digunakan sebagai atribut promosi yang efektif, apalagi branding mewakili kesan yang ingin ditampilkan perusahaan. Jika konsumen merasa tertarik dengan kesan itu, mereka akan menyukainya. Apalagi setiap perusahaan, sekecil apapun, pasti ingin dikenal masyarakat. Bahkan perusahaan besar pun dulunya juga berusaha keras untuk membangun mereknya agar dikenal masyarakat. Tentunya, mereka pun dulu tidak langsung menjadi perusahaan besar, kan?

5. Branding Membuat Produkmu Berbeda dengan Pesaing

via Pexels

Di dunia bisnis, kita tidak bisa menghindari hadirnya kompetitor. Untuk itu, dibutuhkan usaha agar konsumen lebih memilih produk kita dibanding produk kompetitor. Sehingga branding diperlukan agar perusahaan bisa membedakan diri dari pesaingnya. Aspek ini juga bahkan bisa dijadikan sarana untuk menonjolkan kelebihan-kelebihan produk yang lain.

Apapun yang ditampilkan oleh perusahaan, entah itu dari segi produk, pelayanan, hingga konten perusahaan di dunia maya menjadi alat untuk pengusaha untuk membangun perusahaannya. Untuk itu, jangan sampai mengabaikan aspek bisnis yang satu ini ketika membuat sebuah produk.

Nurmarliana

Smile is her favorite magic. If you have one tell her through Instagram @liannurma.

No Comments Yet

Comments are closed

Best Rimma.co Content Delivered to your Inbox
Rimma.co

Sebuah komunitas untuk kamu yang ingin meniti karir, mengelola keuangan, hingga mencintai diri sendiri.

Follow Us: