Sering Gak Disadari, 4 Hal Ini Jadi Pertanda Kalau Kamu Ternyata Lagi Kejebak Di Pertemanan Toxic

Punya teman yang bisa diajak berbagi cerita pastinya menyenangkan banget, ya? Siapa sih, yang gak mau punya pertemanan sehat dan saling mendukung. Sayangnya gak semua orang seberuntung itu. Masih ada juga yang malah kejebak dalam pertemanan toxic. Bilangnya sih sahabat, tapi kok perlakuannya malah sebaliknya? Masih suka gak sadar ada di pertemanan toxic? Nih, kalau kamu masih sering melakukan hal-hal di bawah ini, itu tandanya kamu lagi ada di situasi kayak begitu.

1. Lebih Milih Banyak Diam Karena Kamu Takut Sama Respon Mereka

Via freepik.com

Dalam pertemanan sikap saling terbuka dan toleransi jadi salah satu kunci hubungan jadi lebih langgeng. Hal ini yang buat pertemanan jadi lebih nyaman. Tapi gimana kalau mau ungkapin pendapat aja rasanya takut? Apalagi buat kamu yang emang dasarnya gak enakan. Gak jarang pendapat kamu diremehkan dan gak didengar, sedangkan pendapat mereka harus selalu didengar dan dapat respon yang bagus. Lama-lama akhirnya kamu akan lebih milih banyak diam, dan nyimpen unek-unek sendirian. Padahal sikap gini gak bagus, lho karena buat apa punya teman kalau semua harus disimpan dan nyiksa diri sendiri.

2. Ngerasa Kurang Percaya Kalau Mau Curhat, Soalnya Takut Dibocorin Ke Orang Lain

Via Freepik

Pernah gak sih, pas mau cerita ke teman kamu mikir bekali-kali karena takut bocor kemana-mana? Apalagi kamu sering banget denger temenmu ini suka bocorin cerita temennya ke orang lain. Lebih parahnya lagi, ada beberapa orang yang manfaatkan cerita orang ini buat bahan ghibah di circle-nya. Duh, gak banget. Padahal teman yang baik itu yang bisa kamu percaya buat cerita masalah kamu dan tentunya mampu buat menjaganya. Kalau di sekitarmu ada yang kayak gini, mereka sangat gak worth it buat dijadikan teman.

3. Sering Banget Jadi Korban Bullying Bahkan Dimanipulasi

Via Freepik

Ada yang bilang, katanya tingkat kedekatan seseorang bakal keliatan dari bahan bercandaannya. Ada betulnya, sih. Tapi jaman sekarang bercanda sama nge-bully perbedaannya tipis. Bilangnya bercanda doang, tapi nyakitin. Contoh kecilnya kayak bercandain soal fisik atau selera kamu. Eh, giliran kamu bilang gak suka atau ngerasa kesinggung jawabnya cuman bercanda atau terlalu baperan. Ujung-ujungnya malah manipulatif. Gak enak banget, kan? Kalau dibiarin bakal ngaruh ke kesehatan mental kamu, lho. Emang kamu mau terus-terusan nahan sakit hati dan berada di lingkungan seperti itu?

4. Lama-lama Kamu Jadi Bahan Pelampiasan Semua Kesal dan Permasalahan Dia

Via Freepik

Iya sih, temen yang baik itu yang selalu ada dan bisa menghibur di kala temannya lagi sedih. Tapi kalau kamu terus-terusan jadi pelampiasannya pas lagi marah kan, agak ganggu. Malah seakan-akan kamu jadi ngerasa ikut tanggung jawab atas masalah yang dia hadapi. Giliran udah seneng, eh malah dilupain. Udah paling benar emang jauh-jauh dari teman yang kaya gini.

Intinya dasar dari pertemanan itu saling percaya, dukung dan selalu saling memberi. Bukan malah ngerugiin salah satu pihak karena ada yang dominan dan berakhir kejebak di pertemanan toxic. Kalau udah kaya gitu mending menjauh, ya karena bakalan ngerugiin diri sendiri.

No Comments Yet

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Best Rimma.co Content Delivered to your Inbox
Rimma.co

Digital media dan komunitas untuk mendukung wanita di bidang karir, usaha, dan keterampilan. Yuk gabung dan tanya-jawab seputar karir, usaha, dan problema lainnya di girlwecan.com

Follow Us: